Petua

Lantai 105 m² dalam nada semula jadi

Lantai 105 m² dalam nada semula jadi

Apabila penyewa apartmen ini - perkahwinan Brazil - memutuskan untuk menubuhkan kediaman mereka di Madrid, mereka tidak mahu menyingkirkan perabot dan objek yang paling disukai mereka dan memilih untuk membawa mereka ke sana. Mereka jelas bahawa mereka akan menduduki tempat yang terkenal dalam hiasan rumah baru mereka, tetapi pertama mereka perlu mencarinya. Nasib baik, sebaik sahaja mereka melawat rumah ini, dari 105 m2Mereka tahu mereka telah mencecah tanda itu.

Siling tinggi dan tingkap besar di ruang tamu, hampir dari siling ke lantai, tidak meragui mereka seketika. Terdapat hanya satu masalah: rumah memerlukan mencuci muka yang baik dan, disewa, tidak mungkin melakukan kerja-kerja yang hebat; Tetapi itu bukan halangan. Mereka memutuskan untuk memotong parket itu, menyembunyikan ketidaksempurnaan dan calarnya, dan mengembalikan keindahan dan kehangatannya kepada kayu. Juga dinding dicat dengan warna neutral, bermain dengan warna yang berbeza mengikut kecerahan setiap bilik. Untuk ruang tamu, yang menikmati cahaya semula jadi yang berlimpah, krim dipilih, yang menimbulkan kontras menarik dengan putih siling dan pertukangan kayu. Walau bagaimanapun, bilik tidur utama yang kurang cerah dicat dengan nada pucat. Walau apa pun, mereka adalah nada hangat dan tenang yang memanjangkan ruang dan mewujudkan suasana semula jadi. Satu lagi peningkatan yang telah dilakukan ialah pemasangan mata baru cahaya, yang mana ia perlu menurunkan siling.

Apabila perubahan kecil ini selesai, penyewa, dengan bantuan arsitek Brazil dan pereka dalaman Mara Chap Chap, mula mempertimbangkan hiasan rumahnya. Mereka cari mewujudkan persekitaran kontemporari, yang menyampaikan sensasi haba hanya selepas melepasi ambang pintu. Mereka melakukannya dengan perabot dengan garis-garis mudah, dalam bahan yang berbeza - kayu, serat sayuran, logam dan kaca -, digabungkan dengan pelapis yang halus yang ganti nada neutral dengan penekan berus hitam, coklat dan merah. Perkahwinan itu, seperti yang dicadangkan dari awal, ingin menyentuh sentuhan peribadi dan unik dalam dekorasi dengan pelengkap perak, seramik dan tekstil dari Brazil, dan yang lain yang mereka perolehi dalam perjalanan ke negara-negara Asia. Akhirnya cetakan abstrak dan kontemporari dan lukisan mereka menandakan, dalam banyak kes, keperibadian persekitaran. Oleh itu, di dalam dewan dua karya format besar mempengerusikan salah satu daripada dua ruang hidup dewan.

Pengiklanan - Teruskan membaca di bawah Ruang tamu dicat dengan nada kuning lembut dan lembut

yang berbeza dengan putih siling dan pertukangan kayu. Dalam hiasannya, perabot baris semasa digabungkan dalam bahan yang berbeza, dengan kepingan dan aksesori yang mengembara dengan penyewa dari Brazil; seperti pouf kulit atau kusyen. Sofa, dari La Continental. Meja kopi, oleh Becara. Permaidani oleh Gancedo. Lukisan-lukisan itu adalah oleh Fabia Delgado, si kecil dan Cristina Sampere, yang besar.

Lantai panjang bilik

dibenarkan untuk mencari dua ruang tamu. Di hadapan salah satu persekitaran ini, konsol kaca dan cermin besar diletakkan, yang secara visual mengembang ruang. Konsol, oleh Javier Muñoz. Cermin, dari La Continental. Dada, Rumah & Taman.

Pemandangan salah satu ruang tamu di lounge.

Dalam persekitaran ini, untuk memecahkan keseimbangan nada neutral dan mencipta perbezaan yang menarik, sepasang kerusi berlengan merah dan meja kopi gelap gelap ditambah. Sofa, oleh Becara. Meja kopi, dari Molteni. Kerusi berlengan, oleh Javier Muñoz. Pelengkapnya adalah dari LaDecó dan Las Aguirre.

Antara ruang tamu dan ruang makan

pintu gelongsor dua daun dipasang yang membolehkan kedua-dua persekitaran menjadi bebas atau dikomunikasikan seperti yang diperlukan.

Bilik tidur

Ia dihiasi dengan nada semula jadi untuk mencapai suasana yang tenang dan santai. Papan kepala dan meja adalah dari Becara. Langsir, dari firma KAInternational. Lampu, oleh La Decó. Selimut sutera biru, oleh Habitat.

Di dalam bilik tidur,

almari terbina dalam menduduki seluruh bahagian depan. Pintunya menggabungkan acuan kayu lacquered putih, seperti seluruh pertukangan kayu, dengan bingkai cermin, yang memperlihatkan ruang yang visual.

Di bawah konsol

- reka bentuk cahaya garis halus - dua batang diletakkan yang membolehkan lebih banyak ruang penyimpanan dan menyimpan majalah dan buku dengan teratur.

Di bilik mandi,

tenggelam dibenamkan dalam countertop marbled putih. Ruang yang masih bebas di bawah digunakan dengan sepasang almari dengan roda untuk menyimpan tuala dan kelengkapan lain. Perabot, dari Ikea. Tuala, oleh Sandra Marques.

FLAT

... rumah itu memerlukan mencuci muka yang baik dan, disewa, tidak mungkin melakukan kerja-kerja yang hebat; Tetapi itu bukan halangan. Mereka memutuskan untuk memotong parket itu, menyembunyikan ketidaksempurnaan dan calarnya, dan mengembalikan keindahan dan kehangatannya kepada kayu.